Tuesday, 22 July 2014

'Lidah' itu nikmat atau keramat ?


Assalamualaikum wbt.

Harinie aku nak kongsikan satu kisah benar.





Pada hari sabtu baru nie, aku dan family pergi solat terawih di Masjid Negeri Penang. Time aku berdiri nak angkat takbiratul ihram, tibe2 datang seorang makcik berdiri d sebelah aku. Kelihatannye makcik tu brumur 50tahun dan seperti seorg mualaf. Kemudian aku pun bergerak nak merapatkan saf. Dan makcik tersebut pun buat bahase isyarat pada aku. Aku macam "err". Ingatkan knape, rupenye makcik tersebut bisu. Aku hanye faham sikit jer laa isyarat makcik tu, dan bila mane aku buat reaksi yang kurang faham, makcik tersebut mnggunakan telapak tangan dan menulis mnggunakan jarinye. Alhamdulillah faham laa jgak ape yg dye cube tulis. Dan bila aku cube beri respond kpd mcik tu melalui kata2 (brcakap), makcik tu masih tak faham. Aku rase dye jgak tak mampu mndengar ape yg aku katekan. So aku pun buat laa isyarat jgak. Aku toleh sebelah kiri, sumenye dah mule solat. So slps jawab soalan mcik tu, aku terus cepat2 solat sebab nak berimam kan. Setiap selesai 2rakaat solat terawih, mcik tu brcakap dgn aku mnggunakan bahase isyarat. Aku hanye blh tolong setakat mane yang mampu jer laa.

Kenape aku nak kongsikan citer nie ?




Sebaaaab aku nak kite sume ambil ibrah drpd kisah makcik yang bisu ini. Kite cerminkan diri kite harinie, sungguh Allah masih beri nikmat prcakapan dan pendengaran yang baek kpd kite. Adakah kite bersyukur dgn nikmat tersebut ? Andai kate kite berade di posisi makcik tersebut, apekah yang akan kite lakukan ?

Sehingga saat ini Allah masih beri peluang untuk kite bercakap, tetapi kite salah gunekan nikmat tersebut. Bercakap bende yg sia2,mengumpat, mncarut dan sebagainye. Walhal Allah dah kurniakan pancaindera yang cukup sempurne kpd kite, dapat bertutur dgn mulut, tak perlu gunekan bahase isyarat bagai,, TAPI kite masih terus mnerus bercakap dan tweet bende2 yang tak sepatutnye di tuturkan oleh seorang 'mahasiwa/i Islam'..

Andai keuntungan djadikan refleksi bagi sorang muslim, sudah tentu makcik tersebut lebih mulia dan beruntung drpd kite yang sempurne ini. At least, dye dah terlepas dari dosa2 lidahnye. Tapi bagaimanakah kite ?

Ape yang aku nampak trend di twitter sekarang nie, ramai drpd kalangan muslimin terutamanye,  tweet bende2 yang pelik iaitu kate2 yang lucah seperti sial, babi, cb, dan sebagainye.. Kadang bila aku scroll timeline twitter malam2, aku terkejut melihat remaja yang makin jaaaaauh dengan cara hidup islam.. Sedih. Tambah2 bila kite pelajar sekolah agame, universiti islam, tapi peribadi kite tak melambangkan 'keislaman' yang sebenar. Hmm aku bukan nak judge orang, tapi bila mane bende tu salah, tetap lah salah. Tak kan laa aku nak cakap tkpe jer dorang mcarut-carut d twitter sedangkan sudah terang lagi bersuluh, Allah dah kata dlm Surah Al-Imran tak silap aku, "And speak good words towards people" yakni bercakaplah perkataan2 yang baik ssame manusie.





Jadi,marilah sama2 kite muhasabah diri. Aku bukan nak menunding jari kpd ssape, tetapi sebagai peringatan buat diri aku jgak. Dan sejujurnye aku sendiri sukakan orang yang mnjage percakapan dye, sebab aku cepat tersentuh kalau ade orang bercakap perkataan yang kasar dgn aku. Teringat, aku pernah dengar satu kisah dmane Rasullullah sendiri selalu ingatkan kpd Muadz Bin Jabal tentang dosa lidah. Kite sendiri pun tahu, lidah itu saaaangat berbisa. Once we say something, it can only be forgiven BUT not forgotten. Kaaaan ? Dengan lidah laa, kite mengumpat orang, kite bercakap bende yang buatkan orang laen sakit hati dgn percakapan kite. Tak blh laa cmtu kan. Rasullullah sendiri pernah brkate kpd Muadz Bin Jabal "Aku melihat ramai orang yang dmasukkan ke dlm neraka. Kecuali mereke yang menjaga lidahnye". Allahurabbi. Jadi ayuh kite betulkan cara percakapan kite agar Allah redha. Bercakaplah perkataan yang baek2 sahaje.

Ok setakat tu jer dulu... Wallahua'lam


No comments:

Post a Comment